REFERENSI PENDIDIKAN

Altruisme menurut psikologi tradisional

http://ewintribengkulu.blogspot.com/2013/05/altruisme-menurut-psikologi-tradisional.html


Terdapat Pertanyaan "apakah kita sungguh-sungguh mampu berperilaku altruistik?" menurut dua aliran teori tradisional psikologi, jawabannya adalah "tidak". Dua aliran teori tersebut adalah Psikoanalisis dan teori belajar (behaviorism). Berikut ini uraian Deaux dkk. (1993) mengenai hal tersebut.

a. Teori Psikoanalisis

Teori ini bersandar pada asumsi bahwa manusia pada dasarnya agresif dan selfish (egois) secara instingtif. Dengan demikian, beberapa tokoh psikoanalisis memandang altruisme sebagai pertahanan diri terhadap kecemasan dan konflik internal diri kita sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa altruisme lebih bersifat self-serving (melayani diri sendiri), bukan dimotivasi oleh kepedulian yang murni terhadap orang lain. Meskipun diakui bahwa pengalaman sosialisasi yang positif dapat membuat kita tidak terlalu selfish (lebih selfless), para tokoh psikoanalisis tetap memandang pada dasarnya manusia bersifat selfish.

b. Teori Belajar

Khususnya tokoh-tokoh aliran psikologi belajar yang menekankan reinforcement seperti B.F. Skinner beranggapan bahwa kita cenderung mengulangi atau memperkuat perilaku yang memiliki konsekuensi positif bagi diri kita. Mengenai altruisme, mereka berpendapat, bahwa di balik perilaku yang tampaknya altruisme sesungguhnya adalah egoisme atau kepentingan diri sendiri.

Orang dapat merasa lebih baik setelah memberikan pertolongan, mengharapkan imbalan di akhirat, menghindari perasaan bersalah atau malu yang bisa muncul bila mereka tidak menolong. Pun bila seseorang
tidak dapat mengharapkan hadiah, penghargaan, imbalan uang, dia mungkin dimotivasi oleh penghargaan yang lebih lunak.

Hipotesis empati-altruisme

Pandangan dari dua aliran psikologi di atas merupakan pandangan yang pesimistis mengenai kapasitas manusia untuk dapat bertindak altruistik. Di luar dua aliran psikologi tradisional tersebut, terdapat pandangan lain yang lebih optimistis dari beberapa tokoh psikologi sosial, yaitu Batson dkk.


Batson dkk., berdasarkan beberapa penelitian mengenai perilaku prososial, menemukan adanya hubungan erat antara perilaku menolong (prososial) dan empati. Artinya, orang yang empatinya lebih tinggi cenderung mudah menolong orang lain atau berperilaku prososial. Sebaliknya, orang yang empatinya lebih rendah, lebih sedikit kemungkinannya.menolong orang lain.

Empathic concern & personal distress

Untuk membedakan antara menolong yang dimotivasi secara egoistis dengan yang dimotivasi secara altruistik atas dasar empati, Batson dkk. mengembangkan alat ukur (angket) untuk dua reaksi emosi yang berbeda terhadap seseorang yang mengalami kesulitan (distress). Menolong yang dimotivasi oleh empati disebut sebagai empathic concern, dan yang dimotivasi secara secara egoistis disebut personal distress.

Pada empathic concern, fokusnya adalah simpati terhadap kesulitan orang lain dan motivasi untuk mengurangi kesulitan tersebut. Dalam skala pengukur (angket) empathic concern, yang dimasukkan sebagai sifat-sifat yang merefleksikan hal ini adalah simpati, belas kasihan, gerakan hati, tidak sampai hati, dan kesabaran dalam menghadapi orang lain yang kesulitan.

Pada personal distress, fokusnya adalah kepedulian terhadap ketidaknyamanan diri sendiri dalam menghadapi kesulitan orang lain, dan motivasi untuk mengurangi ketidaknyamanan tersebut. Dalam skala pengukur personal distress, reaksi-reaksi yang dianggap mencerminkan hal ini adalah ketakutan, kegelisahan, cemas, khawatir kalau tidak menolong, terganggu, dan terkejut atau bingung dalam menghadapi orang lain yang kesulitan. Artikel Lengkap : Klik Disini

Copyright © 2014-2015 REFERENSI PENDIDIKAN Powered by Blogger - All Rights Reserved