REFERENSI PENDIDIKAN

Berkomunikasi Secara Efektif

http://ewintribengkulu.blogspot.com/2013/05/berkomunikasi-secara-efektif.html

1 PENGANTAR

Berkomunikasi adalah sebuah aspek yang vital dan rumit dari belajar mengajar. Interaksi terjadi antara beragam pemain, yaitu siswa, kepala sekolah, orangtua dan anggota masyarakat. Pesan-pesan dapat dikirimkan dan diterima dalam bentuk komunikasi verbal, non-verbal dan tertulis, dan jenis-jenis yang berbeda dapat terjadi secara simultan.

2 SIFAT KOMUNIKASI

Komunikasi adalah dasar untuk semua interaksi manusia. Komunikasi adalah sebuah proses, sebuah aktifitas yang berfungsi untuk menghubungkan pengirim dan penerima pesan melalui ruang dan waktik. Dalam kelas, adalah pertukaran informasi yang konstan yang melibatkan sejumlah orang untuk menerima dan mengirimkan pesan. Guru kelas seringkali harus berkomunikasi secara reguler dengan berbagai macam orang, masing-masing dengan latar belakang dan ketertarikan yang berbeda-beda (Gbr.11.1).

Salah satu cara untuk mencoba menganalisa komunikasi adalah mengategorisasikannya menyangkut tiga kumpulan keterampilan: keterampilan bahasa, keterampilan sosial dan keterampilan kognitif. Yaitu, komunikasi mengharuskan orang-orang untuk menggunakan keterampilan-keterampilan bahasa, mampu berinteraksi secara sosial dengan penerima dan mengetahui sesuatu tentang subjek.

Tentu saja, kita perlu membedakan jenis-jenis bahasa yang digunakan, mungkin verbal atau non-verbal. Beberapa komunikasi verbal akan melibatkan diperlihatkannya ekspresi-ekspresi non-verbal, baik gerakan anggota tubuh, atau anggukan kepala dan gerakan mata. Makna disampaikan dengan bagaimana kita mengatakan sesuatu dan juga apa yang kita katakan. Komunikasi verbal adalah apa yang paling sering dilakukan oleh guru.

Komunikasi non-verbal digunakan oleh guru untuk mendukung komunikasi verbal mereka, tetapi sesekali pesan-pesan yang bertentangan disampaikan. Amidon (1971) mengacu pada dimensi-dimensi non-verbal prilaku guru dalam kelas:

  1. Latar kelas- pengaturan fisik meja, meja dan papan tulis memberikan petunjuk-petunjuk mengenai apakah jenis pengajaran yang akan terjadi.
  2. Materi-materi kurikulum- keberadaan atau ketidakberadaan textbook, kertas, krayon dan alat-alat bantu audiovisual untuk memberikan petunjuk-petunjuk mengenai jenis pengajaran.
  3. Prilaku-prilaku non-verbal- penggunaan gerakan tubuh, ekspresi wajah dan gerakan fisik.
  4. Kombinasi simbol-simbol diatas untuk menggantikan prilaku verbal.
Download Artikel Lengkap : Klik Disini
Copyright © 2014-2015 REFERENSI PENDIDIKAN Powered by Blogger - All Rights Reserved