PENGARUH PERSEPSI GURU TERHADAP PELAYANAN BELAJAR

A. Latar Belakang Masalah

Dunia pendidikan selalu dituntut untuk dapat menghasilkan Sumber Daya Manusia yang sesuai dengan kemajuan teknologi dan budaya yang berkembang dalam masyarakat, karena pendidikan merupakan upaya untuk mewujudkan tujuan pembangunan nasional. Secara spesifik tujuan pembangunan nasional pada sektor
pendidikan dinyatakan dalam Undang-Undang R.I No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa : Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berahlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. (Pasal 3 UU RI No.20 tahun 2003)

Untuk dapat merealisasikan tujuan pendidikan yang telah ditetapkan, sekolah sebagai suatu lembaga pendidikan formal yang mempunyai tanggung jawab untuk terus mendidik siswanya, menyelenggarakan kegiatan belajar-mengajar dengan melibatkan sejumlah sumber daya yang ada untuk saling bekerjasama. Sumber daya yang dimaksud meliputi sumber daya manusia, seperti kepala sekolah, guru, siswa, tenaga administratif, orang tua murid dan juga pengawas sekolah. Sumber daya non manusia seperti kurikulum, sarana dan prasarana. Sumber-sumber daya ini dalam organisasi merupakan hal penting, karenanya organisasi sekolah dituntut untuk membina dan mengembangkannya.

Agar dengan mudah mencapai tujuan yang telah ditetapkan, individu-individu dalam organisasi harus memiliki kemampuan. Mereka saling mempengaruhi yang pada gilirannya akan meningkatkan organisasi secara keseluruhan. Guru dalam organisasi sekolah memiliki kewajiban untuk melaksanakan serangkaian tugas sesuai dengan fungsi yang harus dijalankannya. Sebagai seorang manajer PBM, guru berkewajiban memberikan pelayanan kepada siswanya, terutama dalam kegiatan pembelajaran di kelas. Guru tanpa menguasai bahan pelajaran, strategi belajar mengajar, mendorong siswa belajar untuk mencapai prestasi yang tinggi maka segala upaya peningkatan kualitas pendidikan tidak akan mencapai hasil yang maksimal.

Oleh sebab itu seorang guru harus mampu menampakkan sikap, perilaku, keterampilan verbal yang baik pada saat berinteraksi dengan para siswa, menguasai teknik dan prosedur pelaksanaan tugasnya dalam hal ini mengajar dan membimbing siswa agar tujuan pembelajaran tercapai. Adapun guru yang profesional minimal memiliki lima ciri (Depdikbud, 1995:188):
  1. Pertama : Mempunyai komitmen kepada peserta didik dalam proses belajarnya
  2. Kedua : Menguasai secara mendalam bahan pelajaran yang akan diajarkan, serta cara menyampaikannya kepada siswa.
  3. Ketiga : Bertanggungjawab memantau hasil belajar siswa melalui berbagai teknik evaluasi
  4. Keempat: Mampu berfikir sistematis tentang apa yang dilakukannya. mengadakan refleksi dan koreksi, belajar dari pengalaman dan memperhitungkan dampaknya pada proses belajar mengajar
  5. Kelima : Seyogyanya merupakan bagian dari masyarakat belajar dalam lingkungan profesinya, sehingga terjadi interaksi yang luas dan profesional.
Kemampuan guru yang memadai, akan terwujud jika guru merasa terdorong dalam dirinya untuk selalu meningkatkan kemampuannya secara terus menerus dan kemampuan itu harus diwujudkan dalam penampilan kerja yang dilaksanakan khususnya dalam proses belajar mengajar yang disebut kinerja guru, hal tersebut senada dengan pendapat M. Idochi Anwar (1984 : 81), yang mengemukakan kinerja/performansi kerja merupakan tinjauan,”berapa besar dan berapa jauh tugastugas yang telah dapat diwujudkan yang berhubungan dengan tugas dan tanggung jawabnya”.

Untuk mengukur seberapa besar dan berapa jauh tugas yang dilakukan baik dilihat dari kualitas maupun kuantitas maka dibutuhkan standar, yaitu standar kinerja guru yang merupakan arahan, patokan atau ukuran didalam pelaksanaan tugas-tugas guru. Standar kinerja guru itu sendiri masih menimbulkan beberapa persepsi dari kalangan guru itu sendiri.

Pada kenyataannya , walaupun standar kinerja guru sudah ada tetapi tetap saja kinerja guru yang dihasilkan kurang optimal sehingga menghasilkan mutu guru yang amat beragam. Hal ini dapat dilihat dari berbagai penelitian yang mengungkap bahwa tingkat penguasaan bahan ajar dan keterampilan menggunakan metode mengajar yang inovatif masih kurang. Contoh, studi yang dilaksanakan Balitbang Dikbud (1998) yang dikutip oleh Nanang Fattah menunjukkan rendahnya....

Download Artikel Lengkap : Klik Disini