REFERENSI PENDIDIKAN

Dialog Profesional Penjaminan Mutu

http://ewintribengkulu.blogspot.com/2013/06/dialog-profesional-penjaminan-mutu.html

a. Pendahuluan

Rendahnya kualitas pendidikan dipercaya sebagai penyebab rendahnya kualitas sumber daya manusia. Tuntutan peningkatan kualitas pendidikan tidak saja terletak pada perbaikan dan peningkatan mutu input dan output, tetapi juga mutu proses yang digerakan oleh kekuatan manajerial dan kepemimpinan. Supervisor sebagai kekuatan kepemimpinan bertanggung jawab dalam perbaikan dan peningkatan mutu pendidikan melalui peningkatan mutu supervisee (guru), dan bahkan sesungguhnya supervisor menjadi penjamin mutu pendidikan. Istilah supervisi telah cukup lama dikenal dan tidak asing ditelinga dunia pendidikan. Dalam dunia pendidikan supervisi sering diidentikan dengan pengawasan, memang hal ini dapat dimaklumi bila dikaji dari sisi etimologis. Secara arti etimologis istilah “supervisi” atau dalam bahasa Inggris disebut dengan “supervision” sering didefinisikan sebagai pengawasan.

Secara morfologis, “supervisi” terdiri dari dua kata yaitu “super” yang berarti atas atau lebih dan “visi” mempunyai arti lihat, pandang, tilik, atau awasi. Dari dua kata tersebut (super dan visi), dapat dimaknai beberapa substansi supervisi sebagai berikut:
  1. kegiatan dari pihak atasan yang berupa melihat, menilik dan menilai serta mengawasi dari atas terhadap perwujudan kegiatan atau hasil kerja bawahan
  2. suatu upaya yang dilakukan oleh orang dewasa yang memiliki pandangan yang lebih tinggi berupa pengetahua, keterampilan dan sikap-sikap untuk membantu mereka yang membutuhkan pembinaan.
  3. suatu kegiatan untuk mentransformasikan berbagai pandangan inovatif agar dapat diterjemahkan dalam bentuk kegiatan yang terukur.
  4. Suatu bimbingan profesional yang dilakukan oleh pengawas agar guru-guru dapat menunjukan kinerja profesional.
Berdasarkan hal tersebut, maka supervisi dapat berarti pengawasan yang dilakukan oleh orang yang ahli/profesional dalam bidangnya sehingga dapat memberikan perbaikan dan peningkatan/pembinaan agar pembelajaran dapat dilakukan dengan baik dan berkualitas. Mengacu pada pernyataan tersebut, maka supervisor pendidikan harus seorang profesional yang kinerjanya dipandu oleh pengalaman, kualifikasi dan kompetensi yang dibuktikan dengan sertifikat profesional. Sambel (Mobley: 2005) mengungkapkan bahwa para supervisor perlu mengembangkan supervisi efektif yang ciri-cirinya adalah adanya Delegasi, 

Keseimbangan dan Komunikasi, serta mengembangkan keterampilan-keterampilan teknis yang berhubungan dengan peranan supervisor sebagai penjamin mutu yaitu peran research, evaluation, improvement, dan depelopment. Implementasi kerja supervisor sebagai penjamin mutu tidak terlepas dari komunikasi bahkan tidak ada pembinaan yang efektif tanpa komunikasi. Komunikasi dapat memperkuat ataupun memperlemah bahkan menghancurkan sebuah tatanan, “Good communication can build up a system, bad one can break it”. (Prijosaksono, 2005). Download Artikel Lengkap : Klik Disini

Copyright © 2014-2015 REFERENSI PENDIDIKAN Powered by Blogger - All Rights Reserved