REFERENSI PENDIDIKAN

Ruang Lingkup Assesmen Perkembangan Anak Berkebutuhan Khusus

http://ewintribengkulu.blogspot.com/2013/06/ruang-lingkup-assesmen-perkembangan.html

a. Pendahuluan

Setiap anak memiliki suatu ciri yang khas yaitu dia selalu tumbuh dan berkembang. Perkembangan merupakan sederetan perubahan fungsi organ tubuh yang bersifat progresif, teratur dan saling berkaitan. Perkembangan merupakan interaksi kematangan susunan saraf pusat dengan organ yang dipengaruhinya, antara lain meliputi perkembangan system neuromuskuler, bicara, emosi dan social. Semua fungsi tersebut berperan penting dalam kehidupan manusia yang utuh.

Dilihat dari aspek-aspek perkembangannya, setiap anak memiliki ragam yang berbeda-beda antara satu dengan yang lain. Meskipun demikian secara umum para ahli sepakat bahwa ada pola-pola perkembangan yang cenderung sama dan berlaku bagi sebagian besar manusia. Jika ada aspek perkembangan anak yang berjalan di luar pola umum tersebut, mereka dapat dikategorikan mengalami perbedaan atau kelainan perkembangan. Perbedaan itu ada yang sifatnya lebih lamban atau lebih cepat dari kebanyakan anak-anak lain yang sebaya.

Untuk kepentingan pendidikan bagi ABK, ada beberapa aspek perkembangan yang perlu mendapatkan perhatian secara khusus terutama bagi para guru PLB. Ketidakpahaman atas aspek-aspek perkembangan ini dapat menyebabkan kesulitan dalam pelayanan pendidikan yan tepat bagi mereka. Gangguan pada aspek-aspek perkembangan anak akan berimplikasi pada kelancaran perkembangan akademik mereka, seperti keterampilan membaca, menulis, ataupun berhitung.

b. Ruang Lingkup Asesmen Perkembangan

Asesmen perkembangan adalah proses pengumpulan data/informasi secara sistematis terhadap aspek-aspek perkembangan anak yang diduga berpengaruh terhadap prestasi akademik. Beberapa aspek perkembangan anak yang perlu diases jika mereka dijumpai mengalami kesulitan belajar termasuk ABK, yaitu : gangguan motorik, gangguan persepsi, gangguan atensi, gangguan memori, hambatan dalam orientasi ruang dan arah/spatial, hambatan dalam perkembangan bahasa, hambatan dalam pembentukan konsep, dan masalah dalam perilaku. ( Harwell dalam Soendari, T. 2008)

1. Perkembangan Persepsi

Istilah persepsi biasanya dipakai sebagai pengertian umum yang mencakup berbagai macam proses psikofisik. Pengertian itu terutama menyangkut apa yang diterima dan diolah oleh panca indera serta daya imajinasi dan daya tangkap seseorang. Proses persepsi berkaitan erat dengan proses kognisi yang merupakan proses mental untuk memperoleh suatu pemahaman terhadap sesuatu. Kemampuan kognitif berarti kemampuan seseorang untuk memahami sesuatu yang terjadi di lingkungannya. Termasuk dalam proses kognisi tersebut adalah diantaranya sensasi, persepsi, asosiasi, dan memori.

Persepsi berasal dari istilah bahasa Inggris ”Perception” artinya tanggapan atau penerimaan langsung dari sesuatu; daya memahami atau menaggapi sesuatu; proses seseorang mengetahui beberapa hal melalui pancainderanya. Secara definisi persepsi dapat diartikan sebagai proses memahami dan menginterpretasikan informasi sensoris atau kemampuan intelek untuk menyarikan makna dari data/informasi yang diterima oleh

berbagai indera. Dengan demikian untuk memahami proses persepsi terlebih dahulu harus dipahami apa yang disebut dengan penginderaan (sensasi/sensori).

Penginderaan sebetulnya merupakan proses fisiologis. Stimulus yang diterima oleh pancaindera akan ditransfer ke otak untuk diolah sehingga membentuk sebuah gambaran. Namun demikian, hasil pembentukan di otak tidak selamanya memberi gambaran seperti apa yang diinderanya. Misalnya, seorang anak diminta untuk mengamati huruf /d/, di samping huruf tersebut berderet huruf-huruf lain seperti /p/, /b/,/d/, /a/. Apabila anak dapat menunjukan huruf /d/ pada deretan huruf-huruf tadi, maka proses persepsi telah terjadi karena ada penafsiran yang sama. Tetapi jika yang ditunjuk adalah huuf /a/, maka yang terjadi hanya proses penginderaan. Sebetulnya anak melihat huruf /d/, tetapi apa yang dilihatnya tidak membentuk gambaran yang benar. Secara fisiologis ia tidak mengalami gangguan penglihatan, akan tetapi ia tidak dapat menafsirkan objek yang dilihatnya, dan inilah yang dimaksud mengalami gangguan persepsi.

Sebagian ABK ada yang mengalami gangguan persepsi dan ada juga yang tidak. Mereka yang mengalami gangguan persepsi dapat dipastikan akan mengalami masalah yang lebih berat dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalaminya. Dampak yang paling nyata dari gangguan persepsi ini seringkali dirasakan guru ketika mereka belajar membaca, menulis, berhitung, atau didalam memahami orientasi rung maupun arah. Persepsi merupakan keterampilan yang dapat dipelajari, maka proses pembelajaran dapat memberikan dampak langsung terhadap kecakapan perseptual.

Adapun ruang lingkup perkembangan persepsi terdiri dari: (1) persepsi visual, yang meliputi persepsi warna, hubungan keruangan, diskriminasi visual, diskriminasi bentuk dan latar, visual closure, dan pengenalan objek (object recognation), (2) persepsi auditif yang meliputi kesadaran fonologis, diskriminasi auditif, ingatan auditif, urutan audititif, dan perpaduan auditif, (3) persepsi kinestetik (gerak), dan (4) persepsi taktil (perabaan). Berikut penjelasan singkat mengenai masing-masing jenis persepsi. Persepsi visual merupakan kemampuan untuk memahami atau menginterpretasikan segala sesuatu yang dilihat. Persepsi visual mencakup kemampuan berikut: Download Artikel Lengkap : Klik Disini

Copyright © 2014-2015 REFERENSI PENDIDIKAN Powered by Blogger - All Rights Reserved